THOUSANDS OF FREE BLOGGER TEMPLATES

Sabtu, 26 Mei 2012

[Lyric] B1A4 - Baby Goodnight

Romanized:

Keuraeyo oneu-reun meonjeo jayo
Keudae jamdeulmyeon nado jal-keyo

Jeonhwahreul kkeunhko hwahryeohan oseurib-go
Na-gal junbireul hajyo
Amudo moreuge who-o~

Tonight oneul haruman geudael so-gil-ke
Tonight oneu-ri chinamyeon do-ra-gal-ke
Tonight kakkeum eosaekha-gedo neukkyeodo
Arado jom neomeo-ga juge-nni

Baby go-od night
Jal-jayo go-od night
Keureom nan dancing dancing dancing in the mo-onlight

Woeoeou woeo~
Woeoeou woeo~
Meori so-ge oneul keudae-ga eom-nneyo

Baby go-od night
Jal-jayo go-od night
Keureom nan dancing dancing dancing in the mo-onlight

Woeoeou woeo~
Woeoeou woeo~
Mianhaeyo oneul keudae-ga eom-nneyo

Oh chajeon-gi da dwaehseo na-gal chaebi
Keudae-neun ajikdo moreul teji
Munja hanal namkyeo ldquo;jal-ja jagiya nae-ilbwahrdquo;
Keunde i chibchibhan gibuneun mwol-kka
Era molla keunyang na-gaja
Oneul tto mo-onlight
Bul-taneun i bam go-od night

Tonight oneul haruman geudael so-gil-ke
Tonight oneu-ri chinamyeon do-ra-gal-ke
Tonight kakkeum dabi eop-seodo neujeodo
Miwodo jom neomeo-ga juge-nni

Baby go-od night
Jal-jayo go-od night
Keureom nan dancing dancing dancing in the mo-onlight

Woeoeou woeo~
Woeoeou woeo~
Meori so-ge oneul keudae-ga eom-nneyo

Baby go-od night
Jal-jayo go-od night
Keureom nan dancing dancing dancing in the mo-onlight

Woeoeou woeo~
Woeoeou woeo~
Mianhaeyo oneul keudae-ga eom-nneyo

Iyu eom-neun tteollime nae gaseumman dugeun
Ni-ga bogo shipdadeon saengga-geun oneuldo twehkeun
But oneu-reun bappeun mom
Naneun cham nappeun nom
Kakkeumeun ireohke no-rado dwaeh
Neon nae-il cheume chaja kamyeon dwehnikka(sorry~)

Baby go-od night
Jal-jayo go-od night
Keureom nan dancing dancing dancing in the mo-onlight

Woeoeou woeo~
Woeoeou woeo~
Meori so-ge oneul keudae-ga eom-nneyo

Baby go-od night
Jal-jayo go-od night
Keureom nan dancing dancing dancing in the mo-onlight

Woeoeou woeo~
Woeoeou woeo~
Mianhaeyo oneul keudae-ga eom-nneyo

Go-od night uwoeoeou woeo~
Go-od night uwoeoeou woeo~
Go-od night uwoeoeou woeo~

Mianhaeyo oneul keudae-ga eom-nneyo
Mianhaeyo oneul keudae-ga eom-nneyo
Mianhaeyo oneul keudae-ga eom-nneyo



English Translation:


Yes, today you go to slep first
After you sleep, I will sleep too

I hang up the phone and put on some flashy clothes
And I get ready to go out
Without anyone knowing whoo

Tonight, I will deceive you just for today
Tonight, I will go back when the day passes
Tonight, even if I’m acting awkward
Even if you know, please overlook it

Baby good night
Sleep tight
, good night
Then I’m dancing dancing
Dancing in the moonlight
Tonight, you’re not in my head

Baby good night
Sleep tight, good night
Then I’m dancing dancing
Dancing in the moonlight
I’m sorry, tonight you’re not here

It’s midnight and I’m ready to leave
You probably still don’t know
I shoot you a text, “Good night baby, see you tomorrow”
But why do I feel like something is bugging me?
Oh well, I don’t know, let’s just go out
Again tonight, there is moonlight
This night is on fire, good night

Tonight, I will deceive you just for today
Tonight, I will go back when the day passes
Tonight, even if I don’t respond or I respond late
Even if you hate me, please overlook it

Baby good night
Sleep tight, good night
Then I’m dancing dancing
Dancing in the moonlight
Tonight, you’re not in my head

Baby good night
Sleep tight, good night
Then I’m dancing dancing
Dancing in the moonlight
I’m sorry, tonight you’re not here

Trembling for no reason, my heart is pouding
Thoughts of missing you are out the door today as well
But today I am a busy body, I’m a bad boy
I’m allowed to play like this sometimes
Because I can go to you tomorrow (sorry)

Baby good night
Sleep tight, good night
Then I’m dancing dancing
Dancing in the moonlight
Tonight, you’re not in my head

Baby good night
Sleep tight, good night
Then I’m dancing dancing
Dancing in the moonlight
I’m sorry, tonight you’re not here

Good night
Good night
Good night

I’m sorry, tonight you’re not here
I’m sorry, tonight you’re not here
I’m sorry, tonight you’re not here


Submit the romanized lyrics with individual member parts here and your name and twiiter will be added in this post!

Translation Credits: pop!gasa

Selasa, 22 Mei 2012

Lyric EXO-M - Baby Don't Cry

[Chinese]

你就别再犹豫了好吗
就紧拉住我的心脏
爱像一道很刺眼的光芒
凌厉的月光 把眼睛关上

如果不是我 是别的男人
如果这是喜剧里面的一句话
笑淡了就罢
我会和你的爱交换伤痕

Baby don’t cry, tonight
当黑夜再㳄亮起来
Baby don’t cry, tonight
就当做没发生过一样

你永远都不会化身像泡沫一样
难道你不知道吗
So baby don’t cry, cry
我的爱守护你不放开


[Pinyin]

Nǐ jiù bié zài yóu yù le hǎo ma
Jiù jǐn lā zhù wǒ de xīn zàng
Ài xiàng yī dào hěn cì yǎn de guāng máng
Líng lì de yuè guāng bǎ yǎn jīng guān shàng

Rú guǒ bù shì wǒ shì bié de nán rén
Rú guǒ zhè shì xǐ jù lǐ miàn de yī jù huà
xiào dàn le jiù ba
Wǒ huì hé nǐ de ài jiāo huàn shāng hén

Baby don’t cry, tonight
Dāng hēi yè zài xián liàng qǐ lái
Baby don’t cry, tonight
Jiù dàng zuò méi fā shēng guò yī yàng

Nǐ yǒng yuǎn dōu bù huì huà shēn xiàng pào mò yī yàng
Nán dào nǐ bù zhī dào ma
So baby don’t cry, cry
Wǒ de ài shǒu hù nǐ bù fàng kāi


 [Translation]

Please don’t hesitate anymore
Just hold tight to my heart
Love is just like a dazzling light
Eyes closed upon the sharp moonlight

If it’s not me but other guy
If this is a sentence in a comedy
Where I can laugh it off
I will exchange your love with a scar

Baby don’t cry, tonight
When the dark night lit up
Baby don’t cry, tonight
Just treat it as if nothing happened

You will never be like foam
Don’t you know that
So baby don’t cry, cry
My love will protect you and never let go






 Chinese/Pinyin/Translation by dancingkyu@fuckyeah-exo

Lyric EXO-K - Baby Don't Cry

더는 망설이지마, 제발
내 심장을 거두어가
그래 날카로울 수록 좋아
달빛조차도 눈을 감은 밤

나 아닌 남자였다면

희극 안의 한 구절이었더라면
너의 그 사람과 바꾼 상처 모두 태워버려

Baby Don't Cry Tonight

어둠이 걷히고 나면
Baby Don't Cry Tonight
없었던 일이 될 거야

물거품이 되는 것은 니가 아니야

끝내 몰라야했던
So Baby Don't Cry Cry
내사랑이 널 지킬테니

Minggu, 20 Mei 2012

Webcam kurang kerjaan special by Author \^^/

Enjoy It :)

Author-nya on the left side dan temen Author on the right side
OK ;)
#ngakak XD



























[FanFiction] Now or Never Part 2

“Now or Never” [Part 2 of 3]



Author: Berty Khairun Nafisah >> Be_Concuss >> teukseob@yahoo.com


Main Cast :
Baek Hyun (EXO-K) as Yoon Baek Hyun
KAI (EXO-K) as KAI
Min Seok (girl OC) as Yang Min Seok or readers-nim


Other Cast :
Member EXO K+M
other
And OC


Length:
Part 2 of 3 (4.115 words)


Genre:
*temukan sendiri ;)*


Rating:
PG – NC 17



p.s : Annyeong Author Berty balik lagi membawakan sebuah kisah yang pure hayalan saya haha #plak. Untuk yang nunggu FF saya yang Heart For 2 harap bersabar ya. Author lagi muter otak untuk ending-nya. Secara Author takut kalau FF Author di anggap gagal #nangisbarengluhan (?). So, nikmatin FF ini dulu ya. Author pastikan FF yang kali ini tidak panjang. Ya supaya readers-nim tidak begitu bosan dengan hayalan super aneh Author. Tapi per-part-nya yang panjang hoho #plak. Yup Author banyak bacot. Langsung saja Let’s cekidot.



Warning : bahasa tidak begitu baku (agar tidak bosan bacanya), maaf bila ada typo (alias salah pengetikan), dan genre story juga tidak jelas.




Happy Reading Ppyong~ ^o^




Baek Hyun POV

Aku melajukan mobil sport ku dengan cukup cepat. Bukan hanya karena di tuntut Yoon Alabeoji agar segera datang ke perusahan ternama milik keluarga Yoon, ya keluarga ku sendiri. Tapi penyebab lainnya adalah saat beberapa menit yang lalu aku melihat kedekatan Min Seok dan Kai. Terasa sesak di dada ku, dan ada hawa-hawa tidak suka pada hal tersebut. Mungkin itu yang disebut ‘cemburu’. Argh! Untuk apa aku cemburu? Minseok adalah teman ku sejak kecil. Dan kami hanya teman atau aku…

Ddddrrrrrtttt!

Aku merasa Apple phone ku bergetar. Dengan sedikit ribet aku berusaha merogoh saku celana ku. Dapat! “eh eh eh…” ucap ku saat sadar di hadapan ku sudah terpampang rambu lalu lintas dengan warna lampu merahnya yang menyala. “hosh.. hosh… untung sempet ngerem kalo enggak kena tilangkan gak banget. Hari gini seorang Yoon Baek Hyun kena tilang. Hellooo… Apa kata nenek moyang gue? *masang muka konyol*” ucap ku sok-sok alay gitu sambil mengurut dada ku pelan.

Sambil menunggu warna rambu lalu lintas kembali hijau, aku melihat layar Apple phone ku. “gara-gara ini nih…” gerutu ku pelan. Saat aku melihat ternyata ada message masuk. Dari…


From Min Seok Lovely :
Baek Hyun-ah… Neo eodigayo?
Kenapa pulang cepat tidak bilang-bilang, eoh?
Menyebalkan :@
Terus aku pulang sama siapa?
Tao sedang sibuk latihan bela diri China bersama Xiu Min dan Lay :(


Message dari Min Seok rupanya. Tak terasa aku sempat membuat senyum tipis saat membaca message dari Min Seok ini. Kenapa kau selalu dapat membuat ku lupa dengan rasa marah ku pada mu hanya dengan membaca message seperti ini. Tak akan pernah bisa marah. Paling enggak ngambek gitu, tapi tetep aja gak bisa.


To Min Seok Lovely :
Mianhae tuan putri ^^v
Yoon Alabeojie tadi menyuruh asst Jang menelpon ku
Agar aku segera datang ke perusahan
Karena ada rapat penting
Bukan maksud ku pergi tanpa kabar dan meninggalkan mu
Kau mau kan untuk mengerti?
Kalau sempat aku akan menjemputmu
Tunggulah di halte bus di depan kampus jam 5
Arrachi? :)


Ku klik send, dan pesan itu langsung terkirim. Jangan heran membaca kontak Min Seok di Apple phone ku, itu dia sendiri yang menulisnya. Katanya supaya aku selalu ingat dengannya. Untung bukan “Min Ceok Tayang Bacon Pollepoh” astaga itu alay oh bukan itu super duper alay  #abaikan<.< . Sekilas aku melihat kearah rambu lalu lintas. “ko masih merah? Buju dah… apa rusak ni rambo lalu lintas eh salah rambu lalu lintas. Aish!” gerutu ku kesal. Apa-apaan ini, atau aku sedang di permainkan rambu lalu lintas.

Dddddrrrttt…
 

From Min Seok Lovely :
Eum arrasoyo…
Ingat aku menunggumu disana.
Oiya, hati-hati di jalan ya Nae Bacon :*
Hehehe :p

Dia panggil aku apa? Bacoon, Bacoon. Seenak jidatnya aja. Huh menyebalkan.

To Min Seok Lovely :
Siap tuan putri #bowing90derajat
Kkk…
Ya! Sudah ku bilang berhenti memanggil ku itu
Aku ini tampan jangan sama kan aku dengan Raccoon
Kau tau? :@

Klik, dan terkirim lagi. Aduh dia itu bikin sebel aja. Tiiin… Tiiiinn… Tiiiiinnn… bunyi kelakson mobil lain di belakang mobil ku. Sedikit samar-samar ada yang meneriaki ku, “Ya cepat jalan lampu hijaunya sudah mau balik merah tuh…” teriak orang-orang dari luar. Ku lihat rambu lalu lintas itu (lagi). “hah? Sudah hijau? Sejak kapan?” Tanya ku entah pada siapa dengan muka cengo.


Dari pada cari masalah mending tancap gas aja dah. Ku buka sedikit kaca mobil ku sekira kepalu ku ini dapat nongol keluar. Sudah ku duga aku di permainkan oleh Author nih. *hahaha mianhae Oppa #digamparBaconpakebibir XD*


 “mianhae yeorobun…” treak ku pada mereka dengan nada lembut sambil cengesan gara-gara salting. Lalu aku kembali fokus pada jalanan. Kembali ku jalankan mobil ini dengan kecepatan yang sekarang terbilang laju. Karena sekilas aku melihat arloji yang terpasang indah di tangan kiri ku sudah menunjukan pukul 1.23 PM. “astaga aku bisa terlambat.” Gerutu ku sendiri. Karena rapat itu akan dimulai 7 menit lagi. Ah semoga sempet.



Baek Hyun POV end-


Min Seok POV

 From Nae Namja :
Siap tuan putri #bowing90derajat
Kkk…
Ya! Sudah ku bilang berhenti memanggil ku itu
Aku ini tampan jangan sama kan aku dengan Raccoon
Kau tau? :@

Ku baca balasan kedua dari Baek Hyun ini membuat ku ingin tertawa saja. Bukankah wajahnya itu memang mirip Raccoon. Ya, tapi Raccoon yang sangat tampan hahaha…
Saat aku ingin membalas message ini tiba-tiba ada yang memanggil ku. “Min Seok-ssi…” dan ku tolehkan kepala ku kesumber suara. “eoh… Sehun-ssi.” Sapa ku balik saat sudah mengetahui siapa yang memanggilku tadi. Sehun berlari kecil kearah ku. Saat sudah sampai di depan ku, “kau tidak latihan basket?” Tanya Sehun.
Sehun ini adalah Kapten tim basket namja di kampus kami ini. Dan dia seangkatan dengan ku. Tapi beda jurusan. Dia satu jurusan dengan Chan Yeol. Di bagian arsitek gitu.


“eoh? Mianhae, aku sedang kurang enak badan. Tapi mungkin aku ikut hanya sekedar melihat saja.” Jawab ku seadanya dengan senyum tipis yang terlihat cukup manis. Sehun menganggukan kepala tanda dia paham dengan apa yang aku katakan. “oke. Kajja…” ajaknya sambil merangkul ku dengan satu tangannya dan tangan yang lain sambil memegang bola basket.


Hey! Ini hal yang wajar. Aku juga sudah berteman dengan sehun semenjak SMA. Dan kami sama-sama penggila basket. Walaupun Yang Alabeoji sudah menentang dengan hobbi ku yang satu ini karena suatu hal menyangkut diriku ini. Tapi aku tidak akan menyerah, karena aku masih merasa sanggup dengan yang aku jalani ini. Lagi pula aku tidak akan melepaskan jabatan ku sebagai Kapten tim basket yeoja di kampus ini. Bahkan saat SMA aku medapat gelar MVP pemain terbaik di Seoul tingkat SMA. Huh, tidak akan ku lepas begitu saja.


Dan tak terasa aku dan Sehun sudah sampai di lapangan basket kampus (indoor). Sudah banyak yang berkumpul ternyata. Aku berdiri di dalam lapangannya tapi dipinggirannya saja. Wah! Senangnya melihat semua anggota rajin latihan seperti ini. Aduh jadi meras tidak enak karena jarang masuk, soalnya belakangan aku sibuk dengan tugas kuliah dan prokja kampus untuk menyambut mahasiswa/I baru.


“waeyo Min Seok-ssi?” Tanya Sehun saat melihat aku seperti melamun. “eoh? Aniya. Hanya merasa tidak enak dengan mereka semua.” Jawab ku lesu. “eum… tidak apa-apa mereka mengerti saja ko…” ucap Sehun memberikan aku semangat. “gomawo…” balas ku dan Sehun hanya mengembangkan senyum manisnya.


“eok?” saat ku rasakan ada bola yang menggelinding dan terhenti saat menabrak pelan kaki ku. “mianhamnida…” ucap seorang yeoja yang terbilang cukup mungil untuk ukuran pemain basket. “eoh ne…” jawab ku sambil mengambil bola itu. “oh? Min Seok sunbae.” Ucap yeoja itu dan ku rasa dia satu angkatan di bawah ku. “kau Min Ji *2NE1* bukan?” Tanya ku pada yeoja itu. “Ne, Min Ji imnida.” Ucapnya sambil membungkuk kecil.


“Play Maker yang sempat menggantikan ku waktu lomba di nasional tingkat kampus itu bukan?” Tanya ku lagi. Dan bisa ku lihat raut wajahnya sedikit berubah menjadi takut. Mungkinkah aku menakutkan? Ah tidak mungkin, aku ini kan cantik, imut, manis, chubby, rajin, dan suka menabung #LOL.


“n-ne…” jawabnya agak takut. “aku sempat menyaksikan permainan mu saat di final beberapa minggu lalu itu. Walau pun tidak merebut juara 1, tapi permainan kalian sudah cukup baik, termasuk kau Min Ji-ah. Tapi aku yakin di poles sedikit lagi kalian pasti bisa jadi juara di ajang itu dan berbagai ajang lainnya.” Ucap ku lagi sambil memutar bola basket itu di atas telunjuk kanan ku. “be-benarkah itu?” tanyanya dengan raut wajah yang mulai terlihat senang. Aku menganggukan kepala ku pasti. Hup! Ku tangkap bola itu lagi. Dan…


Shoot!!
.
.
.
.
Jleb!!


“in…” ucap Min Ji dan Sehun berbarengan dengan muka cengo bercampur kagum. Prok! Prok! Prok! Semua yang ada di lapangan basket itu bertepuk tangan saat melihat aku memasukan bola dengan jarak yang terbilang jauh untuk ukuran seorang yeoja. “hhhuuwwaaaahhhhh……. Kau memang hebat Min Seok-ssi!!” ucap Sehun kagum sambil menepuk pundak kanan ku. “hebat sekali.” Gumam Min Ji pelan. Tapi aku masih bisa mendengarnya. Dan aku hanya nyengir kuda.





~***Skip time***~





Hari sudah semakin sore. Matahari perlahan mulai menenggelamkan dirinya di bagian barat bumi. Lapangan basket yang awalnya ramai mulai sepi. Hanya meninggalkan diri ku yang masih betah duduk di bangku pemain sambil menunggu Sehun keluar dari kamar ganti.


“Min Seok sunbae. Kami pulang…” ucap beberapa junior ku sambil membungkuk kecil dan tersenyum ramah. Aku membalas membungkuk dan tersenyum pada mereka. Ya, sekarang aku sudah benar-benar sendirian. Ku lirik jam tangan casuel ku, well sudah jam 5.10 PM tapi Baek Hyun juga belum memberikan kabar. Padalah latihan basket sudah selesai dari 15 menit yang lalu.


“masih betah disini?” Tanya Sehun yang ternyata sudah duduk di sebelah ku. Aku hanya mengendus pelan. “tidak juga.” Jawab ku malas sambil mengangkat sedikit bahu ku. “atau mau aku antar pulang?” Tanya Sehun lagi. Aku menengok kearahnya. “tidak usah, aku akan di jemput Baek Hyun.” Jawab ku seadanya. Sehun hanya bergumam pelan sambil manggut-manggut kecil.


“selalu kalah dari Baek Hyun.” Ucap Sehun pelan. Itu benar-benar pelan menurut ku. Tapi entah kenapa aku tetap saja dapat mendengarnya. Sekedar memastikan, “ne?” Tanya ku sambil tersenyum tipis. Sehun menoleh kearah ku sambil mengangkat kedua alisnya. “tidak. Hanya saja aku juga ingin mengantar mu pulang.” Jawab Sehun sedikit jujur menurut ku. “haha… kau ini. Lagi pula apa untungnya mengantar aku pulang?” ucap ku sambil tertawa kecil.


Deg!


Tiba-tiba Sehun membalikan badan ku kearahnya. Mata kami bertemu, entah kenapa tidak dapat mengelak dari tatapan Sehun kali ini. Karena… terasa begitu dalam. Beberapa detik Sehun masih betah menatap ku dalam.


“kau menyukai Baek Hyun?” Tanya Sehun to the point. Dengan nada yang sangat serius menurut ku. Karena Sehun belum pernah seserius ini. Aduh tapi ini pertanyaan sangat mengejutkan dari Sehun. Lagi pula apakah sangat terlihat kalau aku menyukai Baek Hyun. Huhf~ OK… “menurut mu?” kata-kata macam apa ini yang keluar dari mulut ku, kenapa malah balik nanya ah pabo nih author nya (?). *wah somplak ni yeoja. Masa author yang cantik jelita istri dari Luhan Baby di bilang pabo ? Readers-nim : EMANG!, #authorasahgolok haha*


Sehun menatap ku semakin dalam. Oh God! Boleh meleleh sekarang gak? Walau pun ‘benar’ aku menyukai Baek Hyun, tapi tatapan Sehun saat ini jadi menggoyahkan iman ku. Glek! Dengan berat ku teguk saliva ku. Aduh jujur gak yah?


“katakanlah…” ucap Sehun dengan nada yang sangat lembut. Sangat lembut terdengar di telinga ku. Nada terlembut dari seorang namja yang ku dengar selain dari Baek Hyun. Oiya, harus ingat Baek Hyun. Aku harus menunggunya di halte bus.


“Sehun-ah… aku harus ke halte bus depan kampus sekarang. Aku takut Baek Hyun sudah menunggu ku disana.” Ucap ku lembut pada Sehun agar dia tidak tersinggung. Semoga ini berhasil. Tapi tak ada respon dari Sehun, dia membalikan badannya setelah perkataan ku barusan. Aduh kenapa ini anak? Aku salah ngomong ya, jangan salah kan aku salahkan author nya. *readers-nim manggut-manggut*


Aku mulai berdiri dengan perlahan sambil masih melihat Sehun yang tertunduk. “Se-Sehun…” ucap ku pelan dengan sedikit ragu. “aku duluan ya kedepannya.” Ucap ku lagi masih dengan nada yang sama. Masih tidak ada respon, bahkan Sehun masih menundukan kepalanya. Aduh tambah enggak enak, padahalkan ini hal sepele.


Dan aku mulai membalikan badan ku kearah pintu keluar dan melangkahkan kaki ku dengan perlahan.”huhf~” aku menghembuskan nafas ku berat. Aku masih berjalan dengan pelan. “Min Seok-ah…” ucap Sehun yang sontak membuat langkah ku terhenti tidak jauh dari tempat aku beranjak tadi. “eum…” gumam ku sambil membalikan tubuh ku dengan perlahan.


“Joahae…” ucap Sehun sedikit samar-samar. “ne?” Tanya ku. “joahae… jeongmal joahae…” ucap Sehun lagi sambil menatap ku dengan suara yang sangat pasti. MWO? Dia menyukai ku. Ko bisa sih?


“ba-bagaimana bi-bisa…?” tanya ku bingung. Sehun mulai berjalan mendekati ku. Saat sudah sampai di hadapan ku. CUP! Tanpa aba-aba Sehun mengecup bibir ku, menautkan bibir kami berdua dengan lembut. Semua ini sontak membuat ku shock dan membatu, hanya dapat mebelalakan mata ku dan mengepalkan kedua tangan ku.


Tanpa ku sadari Sehun sudah memegang tengkuk ku. Mulai melumat bibir ku, bergantian dari bawah keatas. Entah kenapa tubuh ku mulai tidak tegang lagi, pertahanan ku runtuh karena permainan Sehun yang mulai mendesak lidahnya agar masuk ke dalam mulut ku. Semakin panas dan ganas. Dan tanpa ku sadari aku terbawa permainan Sehun.


Nafas ku mulai habis tapi Sehun masih kekeh pada posisinya bahkan mulai menarik tengkuk ku semakin mengarah kearahnya. “mmmppphhhfff… mmmppphhfff…” tak ku sangka aku akan mendesah walau tertahan seperti ini. Tapi aku masih ragu ingin membuka mulut ku atau tidak. “argh.. ssshhh…” ringis ku saat Sehun menggigit bibir bawah ku. Mulut ku yang terbuka tidak di sia-siakan oleh Sehun.


Sehun langsung melesakan lidahnya kedalam rongga mulut ku. Ku rasakan lidahnya mulai mengabsen apa yang ada di dalam mulut ku. Dan mulai mengajak lidah ku bergulat dengan lidahnya. Semakin hanyut dalam permainan Sehun. Tak ku sangka dia begitu ahli dalam permain seperti ini. Menurut ku dia good kisser. Tak ku sangka rasanya berciuman itu seperti ini.


Walau pun bukan ciuman pertama ku. Tapi ini ciuman terpanas yang ku lakukan. Sehun semakin memperpanas permainannya sampai ada saliva yang melesat keluar dari pinggir mulutku dengan indah. Sehun juga mulai meraba punggung ku dengan lembut.
Tapi aku mulai meronta, karena kehabisan asupan oksigen pada paru-paru ku. Ku pukul dada Sehun pelan. Dan berhasil Sehun menghentikan permainannya. “hosh…… hosh……. Hosh……” deru nafas ku dan nafas Sehun setelah bibir kami sudah melepas kontak. Sehun kembali menatap ku dengan dalam dengan nafas yang masih berusaha ia atur. Aku yang masih setengah sadar dengan kejadian ini hanya balik menatapnya innocent.


“joahae…” ucap Sehun di sela deru nafasnya yang masih belum teratur dengan baik. Aku yang masih sibuk mengatur nafas, kembali terkejut dengan perkataannya. “walaupun aku tau kau menyukai Baek Hyun.” Ucap Sehun lagi sambil mengelap sisa saliva yang berada di pinggir bibir dan dagu ku. Yang sukses membuat ku membulatkan mata ku dengan kedua alis yang terangkat.


“jadi… kau sudah tau itu?” Tanya ku pelan. Sehun hanya mengangguk kecil. “lalu a-apa yang barusan kau lakukan pada ku?” Tanya ku (lagi). Sehun mengulas senyum tipis, “kalau aku memintanya, kau pasti akan menolak bukan?” tanyanya sambil mengeluarkan smirk andalannya. Iya ya bener juga.


“anggap saja kita impas. Aku tau kau akan menolak ku, dan aku memberi mu sedikit hukuman karena akan menolak ku.” Lanjut Sehun sambil tertawa kecil. Dia masih bisa tertawa dan mengatakan hal seperti itu, apa-apaan dia ini? Huh. Drep! Tiba-tiba Sehun merengkuh tubuh ku kedalam pelukannya. Terasa hangat. Beberapa detik Sehun hanya mendiamkan aku dalam pelukannya.


“Min Seok-ah…” panggilnya lirih. Aku hanya menjawab dengan bergumam pelan. “bahagialah. Walaupun tidak bersama ku.” Lanjutnya. Aku hanya dapat membulatkan mata ku kembali mendengar perkataannya. Ku balas pelukan Sehun. Mulai ku merengkan kepalu di dada bidangnya agar dapat berbicara. “tapi aku sudah bahagia mempunyai teman seperti mu. Tetaplah seperti ini Sehun-ah. Aku sangat menyayangi mu seperti saudara ku sendiri.” Ucap ku lembut sambil mempererat pelukan ku pada tubuh Sehun.


Ku rasakan Sehun mengangguk kecil di atas pucuk kepala ku. “dan maaf sudah sedikit memaksama mu berciuman dengan ku. Hehe…” ucap Sehun sambil tertawa kecil. Dasar! Tidak pernah berubah, “Ne…” jawab ku lembut, aku mengerti perasaannya saat ini, itu mengapa aku dapat memaafkan tindakan konyol-nya ini. Padahal yang dia lakukan ini cukup fatal, untung saja semua sudah pulang dari lapangan basket ini. Kalau masih ada terus kami ketangkap basah sedang melakukan adegan panas dan basah seperti tadi. Apa kata seluruh isi kampus ini dan Baek Hyun.


Deg!


“Baek Hyun.” Ucap ku pelan saat teringat Baek Hyun. Segera ku lepas pelukan ku pada tubuh Sehun dan menatapnya lembut. “aku harus segera pergi.” Ucap ku lembut. Dan dapat ku lihat senyum manis Sehun mengembang di bibir ranumnya itu, aduh liat bibirnya inget yang tadi eerrr. “mau ku antar ke depan?” Tanyanya lembut. Aku hanya menggeleng sebagai jawaban. Dan Sehun mengangguk mengerti. “kau pulanglah.” Ucap ku. Sehun hanya kembali tersenyum dan langsung menarik ku keluar dari ruang lapangan basket ini.


Sesampainya di luar, Sehun langsung menuju motor sport-nya. Brum! Sehun mulai menggas motornya. Dan berjalan pelan menghampiri ku, berhenti lalu membuka kaca helm-nya. “ku antar sampai di halte bus.” Ucapnya sedikit memaksa. Aku hanya mengangguk kemudian naik ke motornya dengan sedikit usaha. Karena motornya cukup tinggi untuk ukuran yeoja *ya iya lah*.


Sampai di halte bus, aku turun dengan perlahan. Sehun kembali membuka kaca helm-nya. “benar kau menunggu disini?” Tanyanya memastikan. Dan aku mengangguk dengan pasti sambil tersenyum manis. “hhhmmm…” aku mendengar Sehun membuang nafasnya dengan berat. “baiklah. Tapi kalau ada apa-apa, telpon aku, Ne?” ucap Sehun terdengar khawatir. “Neeee…” jawab ku lalu tertawa kecil. Sehun mengacak pucuk kepalaku gemas. “aku pulang ya.” Ucap Sehun. “ne cepat pulang sana.” Usir ku. “iya deh…” jawab Sehun pasrah. Lalu kami tertawa kecil dan Sehun kembali menggas motor sport-nya. Dan mulai melajukan motornya menjauh dari halte bus.


Sosok Sehun semakin menjauh, sampai akhirnya tidak terlihat lagi. Aku kembali menghela nafas berat. Tak menyangka dengan apa yang kami lakukan beberapa menit lalu di lapangan basket. Sedikit heran kenapa aku juga mau meladeni permainannya. Ah sudahlah jangan mengingat itu lagi. Btw, Baek Hyun mana ya. Ini sudah jam 5.30 tapi dia belum ada datang atau bahkan mengirimi ku pesan.


Byuuurrrr!


Tiba-tiba hujan mulai mengguyur bumi dengan cepat. Dan makin lama makin deras. Aduh kenapa tiba-tiba hujan sih? Mana deras lagi. Melihat kondisi seperti ini aku sedikit ragu Baek Hyun akan cepat sampai disini. Kemudian aku menjatuhkan diriku di bangku tunggu di halte bus ini. Sambil terus memperhatikan jalanan yang mulai sunyi sambil yang guyur derasnya hujan.


Aku mulai bersenandung kecil. “eodideun cheongugilteni…” masih terus bersenandung kecil sambil mulai menggosokan pelan kedua telapak tangan. “fuh~ dingin sekali…” gumam ku pelan. Sudah 10menit aku disini di temani dengan cuaca tidak bersahabat ini. Entah kenapa kepala ku mulai terasa pusing dan badan ku mulai lemas.


Pengelihatan ku mulai meremang. Bahkan suara derasnya hujan mulai samar-samar di pendengaran ku. Ku pegang kepalaku yang mulai bergoyang kecil. Pusing di kepala ku semakin jadi. Mulai gelap dan…


Buk!
.
.
.
.
.
.




~****~




“eeennggghhhh……” lenguhku. Mulai membuka mata ku dan saat ingin menggosok mata ku dengan tangan kanan ku yang ku rasakan sedikit nyeri di punggung tangan ku. “apa ini?” Tanya ku pelan. Saat ku lihat sebuah infuse sudah terpasang dengan rapi disana. Kenapa aku di pasangi sebuah infuse?


Oh iya, sekarang aku dimana? Seingat ku aku masih di halte bus dan… pingsan. Saat ku lihat sekeliling, ini kamar ku. “bagaimana bisa?” Tanya ku pelan sambil mengubah posisiku menjadi duduk dengan perlahan. “eo?” ku dengar suara seorang namja di samping kasur ku. “nugu?” namja itu baru bangun dari tidurnya. Dia tidur di pinggiran kiri kasur ku.


“sudah bangun?” tanyanya dengan suara yang masih terdengar serak sambil mengangkat kepalanya perlahan. Saat ku lihat wajahnya, aku hanya dapat mengerutkan dahi ku menautkan kedua alis ku sambil membulatkan mata ku. “bagaimana keadaan mu, nona cantik?” tanyanya lagi. Aku masih memandangnya bingung.


“jangan menatap ku seperti itu.” Ucapnya dengan nada sedikit manja. “tapi bagaimana… kau…? Ah maksud ku… argh~ ini sudah jam berapa?” ucap ku bingung dengan sedikit furtasi. “tenanglah. Ucap dokter yang memeriksamu, kau tidak boleh terlalu stress. Ini sudah jam 9 PM” Ucapnya santai sambil mengambil segelas air dan beberapa obat di meja kecil di sebelah kasur King size ku.


Lagian bukankah kau yang selalu membuat ku stress? Aish. “ini.. minumlah.” Ucapnya lembut. “mwo sudah jam segitu?” Tanya ku dan dia hanya mengangguk kecil. “jadi yang membawa ku ke rumah itu kau?” dan dia hanya kembali mengangguk.  “dan dari tadi kau yang menunggu ku disini?” dia kembali mengangguk (lagi). Aku mengendus kesal, dasar!. “dimana adik dan kakek ku?” Tanya ku.


“ada di lantai bawah. Lagi pula adik mu tidak kuat menggendong tubuh mu yang berat ini, jadi aku yang menggendong mu sampai ke kamar mu dan sekalian saja aku menunggu mu bangun sambil menjaga mu. Eits aku sudah dapat ijin.” Jawabnya panjang lebar, padahal yang ku Tanya itu cumin ‘dimana adik dan kakek ku?’. “kau bilang tubuh ku berat?” ucap ku sambil mengeluarkan deathglere kearahnya. “hahaha hanya bercanda nona cantik.” Ucapnya sambil nyengir kuda.


Aku mengernyitkan alis ku. Tak ku sangka bisa sebaik ini. “kau pasti sedang memikirkan seorang Kim Jong In dapat bertingkah sebaik ini bukan?” tanyanya tepat di depan wajah ku sambil kedua tanganya masih memegang segelas air dan obat di masing-masing sisinya.


Ya! Tentu saja aku terkejut seorang Kim Jong In aka KAI dapat seperti ini. Walaupun aku tau alasannya karena dia menyukai ku. Tapi biasanya dia hanya dpat membuat orang kesal saja. Ku ambil segelas air dan obat dari tangannya. Menghembuskan nafas kecil “minum obat ini lagi.” Gerutu ku kecil. “cepat minumlah.” Ucap Kai.


Glek!


Semua obat itu sudah ku minum. Kai membantu ku membenarkan posisi duduk ku dan menyenderkan ku pada bagian kepala kasur. “bisa kau ceritakan bagaimana kau bisa membawa ku.” Tanya ku pelan. Ayolah dia sudah sebaik ini untuk apa aku masih kasar padanya. Awalnya dia hanya tersenyum sambil menaruh segelas air itu kembali ke meja kecil sebelah kasur ku.


Menatap ku sejenak. “aku baru pulang latihan dari group dance kampus. Saat aku sedang mengendarai mobil ku melewati halte bus. Dari kejauhan aku melihat ada seseorang menggunakan seragam yang sama dengan ku sedang tergeletak di lantai semen halte bus. Padahal hujan masih sangat deras. Saat ku berhentikan mobil ku disana, aku keluar dari mobil. Dan ku balikan tubuh itu dan ternyata itu kau. Aku panic, melihat ke sekeliling tidak ada orang. Tanpa pikir panjang aku menggendong mu masuk ke mobil ku. Dan membawa mu pulang ke rumah mu.”


“ya hanya begitu.” Ceritanya panjang lebar. Well, aku harus berterima kasih padanya. Dia menyelamatkan nyawa ku. “jeongmal gomawo, Kai-ssi…” ucap ku sambil tertunduk malu. Kai mearaih dagu ku dan mendongakan kepala ku menatapnya. “sudah seharusnya bukan. Karena aku mencintai mu.” Ucapnya lembut sambil menatap ku dalam. Entah ini sudah pernyataan cintanya yang keberapa pada ku semenjak SMA, yang selalu dengan mentah ku tolak. Tapi kali ini aku hanya dapat diam. Semua kejadian ini jadi mengubah cara pandang ku pada Kai.


Kai bukan hanya seorang namja berandalan, suka berkelahi, kasar, dan pemalas. Tapi Kai yang di hadapan ku ini adalah Kai yang sangat baik, begitu perhatian, lembut, dan penuh rasa sayang dan cinta. Seperti seseorang dengan cover devil tapi memiliki hati bagai angle.


Dia melepaskan tangannya pada dagu ku. Kemudia tersenyum manis. “memangnya sedang apa kau disana?” Tanya Kai lembut. “eoh?” aku kembali sadar dari lamunan ku tentang Kai. “aku… aku sedang menunggu Baek Hyun.” Jawab ku lesu. Oiya benar, Baek Hyun.


Mengingat semua yang terjadi hari ini tak terasa aku mengeluarkan bulir air mata ku sambil tertuntuk lemas. “hiks… hiks…” isak ku mulai keluar. “ah waeyo, nona cantik?” tanyanya dengan nada panic. Aku hanya menggeleng sambil terus menangis. “sudah jangan terlalu di pikirkan.” Ucapnya berusaha menenangkan ku. Tapi tangis ku malah semakin menjadi.


Drep!


Ku rasakan tubuh di rengkuh oleh Kai kedalam pelukannya. Aku tersentak dan hanya dapat diam dengan masik terisak kecil. “ssssttt… uljimayo.” Ucap Kai lembut sambil mengelus kepala dan punggung ku lembut. Pelukan Kai terasa begitu hangat dan penuh rasa sayang. Ku rasakan Kai menaruh dagunya di pucuk kepalaku dan mempererat pelukannya pada tubuh mungil ku. Ku angkat tangan kiriku yang bebas untuk membalas pelukannya. “go.. gomawo. Jong In-ah…” ucap ku lirih dan Kai hanya mengangguk kecil.



Min Seok POV end-



Author POV

Ceklek!


Pintu kamar Min Seok di tutup dengan perlahan setelah sempat di buka tidak begitu lebar. Sang empu yang buka pintu hanya terdiam dalam keheningan. Menyandarkan tubuhnya yang tidak terasa lelah lagi saat melihat Min Seok dalam pelukan Kai. Hanya hatinya yang terasa begitu sakit. Masih betah bersandar di dinding sambil mencengkram dadanya kasar. Mungkin agar rasa sakit di hatinya berkurang.


Ia menangis dalam diam. Air matanya mengalir indah seperti indahnya aliran sungai Nil. “mi… mianhae.” Ucapnya pelan lalu menghapus air matanya kasar. Kemudian beranjak dari tempatnya dengan segera.




_TBC



Giman-gimana? Jelek ya ceritanya, gaje ya?. Huhu maklum saya belum terlalu berbakat dalam hal seperti ini. Tapi saya akan berusaha lebih lagi ko, tenang saja. Oke kalau ff ini berkesan tinggalkan koment kalian yang berkesan juga ya. Gamsahae #bowingbarengLuhan ^^

[Facts] Suho EXO-K


> Fakta tentang Member EXO-K SUHO

 
- Suho diposisikan sebagai Lead Vocalist di EXO-K.
- Su Ho (수호) bernama lengkap Kim Joon Myun (김준면)
- Suho lahir pada tanggal 22 Mei, 1991. Tinggi badannya ±176cm.
- ”Kabarnya”, sama seperti Dio, Suho punya banyak antifans di China.
- Suho akan menjadi leader di EXO-K itu masih rumor, karena akhir-akhir ini banyak yg bilang kalau Dio yg bakal jd leader.
- Suho dikenal sebagai Choi Siwon kedua
- Golongan darah Suho adalah AB
- Suho pernah di mention oleh Amber f(x) di album ‘Pinocchio’
- Dia juga pernah di mention oleh Kyuhyun Super Junior pada album ‘Mr. Simple’
- Kyuhyun memanggil Suho dengan panggilan ‘Joonmyunnie-ah’

[Fact] D.O EXO-K


> Fakta tentang Member EXO-K D.O

 
- D.O berposisi sebagai main vocal di EXO-K.
- D.O (디오) bernama asli Do Kyung Soo (도경수)
- Nama ‘D.O’ dilafalkan jadi ‘Dio’
- Dio lahir tanggal 12 Januari, 1993. tinggi badannya ±180cm.
- Menurut review majalah China, Dio punya banyak antifans di China, gara-gara isu yang nyebar pas dia masih trainee.

[Facts] Lay EXO-M


> Fakta tentang Member EXO-M LAY

 
- Lay adalah member ke-6 yang di reveal oleh SM
- Lay diposisikan sebagai main dancer, dan masuk subgrup EXO-M.
- Lay (레이) bernama lengkap Zhang Yi Xing (張藝興).
- Lay lahir pada tanggal 7 Oktober, 1991. Tinggi badannya ±179cm.
- Lay adalah tipikal orang yang sangat suka bekerja keras, dan rajin latihan. Dia bisa latihan sampai jam 3 pagi.
- Karena kerja kerasnya itu, Lay kepilih jadi dancernya SHINee pada saat SHINee World Concert di Jepang.
- Kota kelahiran Lay adalah di Changsa, Hunan (China).
- Lay pernah mendapatkan juara ke 3 di TV Star Academy pada tahun 2005.
- Hobinya Lay adalah nyanyi, mendengarkan musik dan tidur
- Lay sangat suka bicara ‘Yes, of course.’
- Bagi Lay, Ibu dan Neneknya adalah orang yang paling penting dalam hidupnya.
- Lay suka main basket. Dan menurut dia hal yang memalukan adalah, bergaya so cool saat main basket.
- Lay menganggap dirinya sendiri sebagai ‘kompetitor terbesar’
- Kalau Lay lagi stress dia lebih milih mendengarkan musik atau ‘bershower’ hehehe
- Sejak kecil Lay sudah terkenal, karena dulunya dia sering muncul di TV Show.
- Waktu dia ikut kontes nyanyi, dia ditanya MC, kl dia menang uangnya mau diapakan? Dan Lay jawab ‘Untuk membantu nenek agar cepat sembuh .
- Lay pandai main piano juga gitar .

[Facts] Sehun EXO-K


> Fakta tentang Member EXO-K SEHUN

 
- Lalu menyusul Chen, pada tgl 10 Januari, 2012, SM mereveal member ke-5, Sehun.
- Sehun diposisikan sebagai Lead Dancer, dan masuk dalam subgrup EXO-K.
- Oh Sehoon (오세훈) adalah nama lengkap dari Sehun.
- Sehun lahir pada tanggal 14 April, 1994. Tinggi badannya ±181cm, dan berat badannya ±64kg.
- Dia resmi jadi maknae di EXO-K
- Dia satu sekolah sama Kai (School of Performing Arts, Seoul) juga beberapa artis lainnya
- Sehun sangat suka ngedance, dia punya gerakan dance yang ‘cekat’.
- Dia merupakan visual dari EXO-K.
- Sehun adalah tipe cowok yang bener bener cowok. Alias cowok tulen
- Tapi, Sehun juga gampang nangis, dan dia ga bisa berbohong.
- Menurut majalah China, Sehun bisa saja terjun ke dunia akting nantinya.
- Sehun dulunya seorang ulzzang

[Facts] KAI EXO-K


> Fakta tentang Member EXO-K KAI


 KAI

- Member EXO yang pertama kali di reveal oleh SM adalah KAI (23 Desember 2011) dengan teaser berjudul “My Lady” .
- Kim Jong-In (김종인) adalah nama lengkap untuk Kai (카이).
- Kai diposisikan sebagai Main Dancer, dan masuk dalam subgrup EXO-K.
- Kai lahir pada tanggal 14 Januari, 1994. Tinggi badannya ±182CM. Dan golongan darahnya adalah ‘A’.
- Kai memiliki Ayah, Ibu, dan dua kakak perempuan yang lebih tua darinya.
- Kai mahir nge-dance, dia bisa nari Ballet, Jazz, HipHop, Popping, juga Locking Dance.
- Dia sudah mengenal Taemin ‘SHINee’ sebelum menjadi trainee di SMTown.
- Kai dan Taemin merupakan teman dekat .
- Kai pernah muncul di HaHaHa Song CF bersama DBSK.
- Pernah memenangkan ‘Singing Jjang of 10th SM Teen Best Contest’ .
- Kai juga di mention oleh member SHINee pada album ‘The SHINee World’ thanks to.
- Jonghyun: “…a long way to go Jonginnie..” Key: “to our toddler Jongin, work hard!” Minho: “…our cute toddler Jonginnie.”
- Kai satu sekolah dengan Sehun, Sulli f(x), Suzy MissA, dan beberapa artis lainnya.
- Kai memiliki seekor anjing cowok ras Terrier Airedale, namanya MeongGu.
- Kai memiliki suara yang lebih nge-bass dibandingkan Taemin.
- Kai pernah bilang di akun Cyworldnya, kalau dia udah punya pacar. Tapi keaslian akun tersebut masih di ragukan.

[Facts] Luhan EXO-M


> Fakta tentang Member EXO-M LUHAN

 
- pada tanggal 27 Desember 2011, SM mereveal member EXO yang ke-2, yaitu Luhan .
- Xi Lu Han adalah nama lengkap dari Lu Han (루한/鹿晗)
- Luhan diposisikan sebagai Lead Vocal dan Lead Dancer, dan dia masuk dalam subgrup EXO-M.
- Luhan lahir pada tanggal 20 April, 1990. Tinggi badannya ±178CM. Dan golongan darahnya adalah O.
- Haidian, Beijing (Cina) adalah tempat asli Luhan.
- Pada tahun 2008 ia menyanyikan “I’m Letting You Go” dan juga “In Love With The Future You” .
- Sebelumnya ia adalah trainee di JYPE, tapi di tahun 2008 ia pindah ke SME karena trainee exchange.
- Biasanya trainee yang berasal dari Cina mudah di bully, tapi tidak dengan Luhan, itu karena dia tipikal yg easy-going.
- Dulunya Luhan adalah seorang China-ulzzang.
- Luhan cukup pandai bermain video games. Dia jg bisa solving rubik cube selama ±2 menit.
- Kebanyakan temannya Luhan itu seorang cewek.
- Luhan sangat suka mendengarkan musik, dia juga hobi berolahraga, terutama nature-sport.
- Luhan pernah syuting MV bersama XING.
- Trainee periodnya Luhan mulai April 2009 sampai Desember 2011.
- Luhan juga sangat menyukai travelling.
- Luhan terkadang bertingkah seperti anak kecil, dan dia cukup bangga akan image flower boy.

[Facts] Xiu Min EXO-M


> Fakta tentang Member EXO-M XIUMIN

 
- Setelah Lay, SM pun mereveal member ke-7, Xiu Min
- Xiu Min diposisikan sebagai Lead Vocalist, dan masuk subgrup EXO-M.
- Xiu Min (씨우민) nama lengkapnya adalah Kim Min Seok (김민석)
- Xiu Min lahir pada tanggal 26 Maret, 1990. Tinggi badannya ±176cm.
- Xiu Min sangat suka nyanyi juga ngedance. Dia punya gerakan yang tergolong ‘Excellent’
- Xiu Min juga jago martial arts. Dia bisa taekwondo, wushu, juga bisa olahraga anggar.
- Banyak Netizens yang berkomentar kalau Xiu Min adalah Male versionnya Sohee ‘Wonder Girls’
- Xiu Min punya banyak fanboys di China. Krn menurut mereka, Xiu Min itu lucu, tampan, dan ‘manly’
- Xiu Min pernah di mention oleh Amber f(x) di album ‘Pinocchio’
- Xiu Min dipanggil ‘Minseokie-oppa’ oleh Amber
- Dan dia dijuluki ‘Lil Fattie’ oleh fansnya di China
- Xiu Min pernah memenangkan SM Everysing Contest pada tahun 2008, dia dapat juara ke 2 :D